Friday, June 29, 2012

Kapal Haji Dalam Kenangan

Selasa lalu, saya menghadiri satu mesyuarat di UIA, pertama kali melalui Duta-Ulu Kelang Expressway (DUKE highway) di awal pagi sangat mengagumkan dengan aliran trafik yang lancar dan pantas. Tak sampai sejam sudah selamat sampai ke destinasi. Nampaknya selepas ini saya harus mengucapkan selamat tinggal Federal Highway jika harus ke Kuala Lumpur lagi..

Selesai meeting dan mengambil kesempatan bertemu sahabat-sahabat lama, saya singgah di Subang Parade dan berjanji pada diri sendiri untuk tidak akan masuk ke mana-mana kedai buku (bukannya apa banyak buku-buku yang dibeli belum habis dibaca hingga rasa bersalah). Namun saya tewas pada godaan, saya masuk jua ke MPH. Membelek-belek buku akhirnya saya beli lagi 3 buah buku. Antara buku yang menarik; Kapal Haji Dalam Kenangan karya Yahaya Awang. Teringat saya sepanjang perjalanan Mekah -Madinah semasa mengerjakan ibadah haji  tahun lepas, saya amat ingin tahu bagaimana agaknya jemaah haji dulu-dulu melaksanakan ziarah ke Madinah. Rupanya pada zaman tiada kenderaan, jemaah haji ke Madinah menaiki unta dan perjalanan memakan masa 20 hari. Banyak tanda tanya saya tentang bagaimana nenek moyang kita ke Mekah terjawab di dalam buku ini. Rupanya dahulu di zaman kapal haji, tempoh masa berada di tanah suci adalah 3 bulan, wah..seronoknya. Perjalanan pergi balik memakan masa sebulan manakala kos tambang pergi balik pada masa itu adalah RM1200. Satu-satu kapal haji memuatkan 1500 jemaah bermakna bersamaan dengan 4 kali penerbangan waktu kini.. Jika ada jemaah yang meninggal, akan dikebumikan dengan melepaskannya ke dasar lautan. 



Menitis juga airmata saya bila membaca kisah anak bertemu ibu yang sudah lama terpisah. Si bapa keturunan Arab menikah dengan wanita melayu Terengganu. Dia membawa anak yang masih kecil pulang ke tanah arab tetapi kemudiannya meninggal dunia. Si anak dibesarkan di tanah arab dan bila besar mengutuskan surat pada ibunya. Si ibu memberitahu akan ke tanah suci dan si anak ini menunggu 3 hari di pelabuhan Aden (Yaman) ketika kapal haji berlabuh di situ untuk bertemu dengan ibunya. Terharu sungguh rasanya bila membaca kisah ini. Oleh kerana banyak tuntutan tugas yang masih perlu dibereskan buku ini pun belum dapat saya habiskan. Mudahan Allah beri juga kelapangan masa untuk menghabiskan bacaan buku-buku lain juga.. 

Wednesday, June 20, 2012

decision making & kari ikan

Life is about making decision. Di dalam kerja seharian kita, semuanya melibatkan keputusan; nak makan apa, nak pakai apa, nak buat yang mana dulu... etc... Satu nasihat yang baik untuk diri saya dari Dr. ‘Aidh Al-Qarni (pengarang buku La tahzan) -  "Ambillah keputusan dengan cepat. Orang yang selalu menunda-nunda keputusannya untuk waktu yang lama, berarti dia sendiri yang telah mensia-siakan waktu-waktu bahagianya. Ingatlah bahwa keputusan yang sudah diambil bukan berarti tidak bisa ditinjau lagi atau diperbaiki di kemudian hari." 

Hujung minggu baru ini  - Taste of the north is around the corner - kari ikan bawal dirampai dengan bendi dan tomato.

Thursday, June 14, 2012

Rindu yang tidak mungkin akan padam......

Membaca blog Pn Roza (http://muhdkamil.org/rozaroslan/2012/06/12/raudhah-di-hatiku/) tentang bagaimana keadaan di Raudhah membuat membuak2 rindu saya pada tanah suci. Terngiang-ngiang di ingatan keadaan di masjidil haram dan masjidil nabawi. Bagi saya nikmat paling besar yang pernah saya perolehi adalah ibadah haji yang Allah kurniakan pada saya.

MasyaAllah Tabarakallah.. Sesungguhnya Allah itu maha mendengar; di hari terdetik di hati saya amat ingin menunaikan fardhu haji, keesokkan harinya terus mendapat panggilan jemputan dariNYA. Tak dapat digambarkan 'excitement' yang saya rasai. 50 hari berada di tanah suci terasa amat singkat sekali. Seakan mimpi melakukan ibadah tawaf, saie, wukuf di Arafah, mabit di Muzdalifah, melontar 3 jamrah di Mina dan ibadah umrah.Yang amat saya gemari adalah ibadah tawaf; maka saya selalu pastikan cukup penggambilan protein utk bekalan tenaga melakukan ibadah ini. Seusai solat subuh dan maghrib menjadi pilihan waktu bagi saya melakukan ibadah tawaf ini. "Ya Allah, janganlah Kau jadikan haji dan umrahku yang lepas sebagai yang terakhir". Ameen...


sentiasa mengamit memori (gambar dari Internet)


keheningan Masjidil Nabawi sentiasa dalam ingatan (gambar dari Internet)





rindunya pada tempat ini (gambar dari Internet)




Tuesday, June 05, 2012

Pindah..

Setelah hampir 2 bulan kami menyelia proses membaikpulih rumah yang baru dibeli, Alhamdulillah.. akhirnya selesai sudah episod pindah ke rumah sendiri. Saya kira cuti seminggu cukup utk membereskan semuanya tetapi rupanya masih banyak yang kurang beres; bukan mudah nak menguruskan semuanya dalam masa yang singkat tambahan pula 'man power' sangatlah berkurangan. Walaupun musim cuti sekolah, semua anak-anak tidak 'available'. Mencari-cari tips berkesan untuk mengemas rumah akhirnya terjumpa satu blog dengan tips yang sangat bagus:-

http://mengemasrumah.blogspot.com/2011/05/melangkah-ke-rumah-baru.html.

Kesimpulan:

1. kotak-kotak patut ditempatkan di tempat yang sepatutnya; cth brg dapur terus diletakkan di dapur
2. Mulakan dengan kawasan dapur; pastikan semua peralatan asas memasak dikeluarkan.
3. Kemas ruang demi ruang

gambar cedok dari Internet.


Kelihatan mudah tetapi hakikat sebenar ianya tidaklah mudah.